Wednesday, 5 September 2018

Warna Darah Wanita dan Susunan Ikut Kekuatan

15:49 0

Anda tertanya-tanya apa saja warna darah kita? Bukan merah saja ke?

Warna darah wanita ada 5 semuanya. Merah, hitam, coklat kuning dan keruh. Banyak kan? Bukan merah sahaja tau. Nanti masa anda haid, anda perhati darah apa saja yang keluar. 

Keruh itu apa? Macam pelik saja. 

Keruh itu warna seakan kelabu asap. Biasanya di akhir haid kita selepas kuning dan sebelum putih atau jernih yang suci itu. Keruh di tengah-tengah.  

Okay susunan ikut kekuatan macam mana pula? Aha, begini. 

HITAM-MERAH-COKLAT-KUNING-KERUH

Hitam paling kuat, keruh paling lemah. Logik kan kalau ikut kebiasaan kita. Keruh akhir sekali. 

Ilmu warna dan kekuatan ini sangat penting dalam beberapa situasi. Nanti kalau anda terkena istihadah, senang nak tengok yang mana istihadah, yang mana haid bila sudah tahu susunan kekuatan mereka. Sebab bukan semua warna itu istihadah ya jika keluar 20 hari, ada bercampur dengan haid juga tu. 

Okay? 

Sila share tau jika anda rasa bermanfaat. Walaupun ada yang sudah tahu, kita kena ulang ilmu yang sama berkali-kali supaya makin faham dan ingat. Jadinya kita kena sebar berkali-kali agar geng kita yang lain cakna dan hadam. 💪



Farhana Zali
Suka Warna Merah Darah

Wednesday, 22 August 2018

Mahasiswa Patut Selami Pengajaran Bulan Zulhijjah dan Ogos

13:23 0
Mahasiswa Patut Selami Pengajaran Bulan Zulhijjah dan Ogos

Google


Disaat saya mula mencoret di artikel ini, pagi pertama Zulhijjah menjelma dengan terang dan indah. Bulan yang sinonim dengan musim haji ini datang bersama pelbagai ujian buat negara tercinta kita, Malaysia.

Apa pengajaran terbesar bulan Zulhijjah dan Ogos yang patut para mahasiswa ambil berat dan cuba aplikasikan dalam hidup?

Bila kita sebut bulan Zulhijjah, akan terbayanglah pengorbanan Nabi Ibrahim dan anaknya, Nabi Ismail atas seruan Allah SWT. Kita juga akan terkesan dengan kesabaran para Jemaah haji di Tanah Suci Mekah sana. Begitu juga dengan bulan Ogos. Tema pengajaran yang sama kita akan dapat jika kita benar-benar amati. Pengorbanan nenek moyang kita dahulu berjihad demi sebuah kemerdekaan dan kebebasan daripada penjajah. Mereka bermandi darah dan berkerah wang ringgit demi tanah air.

Apa sudah jadi sekarang? Adakah berbaloi segala pengorbanan nenek moyang menyerah segalanya? Adakah semangat Nabi Ismail rela korban nyawa demi menyahut seruan Tuhan yang Maha Esa terserap dalam jiwa kita?

Saya menyarankan para mahasiswa terutamanya mahasiswa Melayu Islam untuk sahut seruan berkorban dan berani berjihad demi Malaysia tercinta. Mahasiswa patut keluar dari kelompok kampus dan mulalah aktif bersama masyarakat. Penyakit turun-temurun yang hidup hanya katil, kuliah, kafe dan Korea patut dihapuskan serta-merta. Sungguh tidak lagi relevan penyakit itu.

Melihatkan keadaan negara terkini yang amat sesak dan makin hancur identiti negara Islamnya, mahasiswa harus sedar yang keintelektualan kita dan semangat muda belia kita amat diperlukan untuk mempertahan negara dan bangsa daripada terus dijajah dalam dan luar. Idea bernas kita, kepetahan berhujah kita, tenaga muda kita dan masa lapang kita semua mesti disalurkan untuk agenda memelihara negara dan seisinya.

Sungguh, negara mendambakan kesatuan para belia untuk menjadi benteng di seluruh sempadan negara. Cakna dengan musuh yang datang menyerang. Bersedia untuk serang kembali. Serang kembali, bukan berdiam diri mematikan diri. Sikap mahasiswa yang tidak acuh pada masalah sosial dan serangan pemikiran yang bertubi-tubi kepada masyarakat perlu ditukar 360 darjah. 

Bagaimana para liberal membina tokoh belia mereka dan dihantar ke hadapan, begitulah kita harus bermain di pentas yang sama. Belia beragenda yang sanggup korban hidup senang dan lapang seperti mahasiswa lain lah solusi keamanan negara. Tiada yang lain.


Nur Farhana binti Zali
Ketua Beliawanis PEMBINA Melaka Tengah

Wednesday, 11 July 2018

Boikot Aurora Apa Kejadah Putih dan Safiey Ilias

10:16 0
Sebenarnya ini post Fana di Facebook yang diblock itu. Fana tepek di sini supaya kekal berpanjangan seruan.
Bila terbaca isu ni terus menjerit depan telefon. Weii apa benda semua ni. Rasa nak baling telefon saja.


Tayang punggung (niat hati nak saja tulis b****t) untuk tatapan orang. Ya Allah apalah yang telah berlaku dalam Malaysia ini.

LGBT berleluasa. Gay. Transgender. Pondan. Maknyah. Bapok. Perempuan jadian. Teruk hancur masyarakat.

Boikot-Aurora-Apa-Kejadah-Putih-dan-Safiey-Ilias-


Tolonglah boikot Aurora apa kejadah putih semua tu. Tak batal solatlah kalau tak putih pun. Tolonglah tak redha dengan perbuatan dia. Tolonglah jangan puji dia cantik, kaya dan usahawan idola. Tolonglah para artis jangan thumbs up kat dia dan puji dia. Tolonglahhh.



Dato Alif Syukri antara yang rajin bagi respon di IG dia ni. Geram rasa. Boikot sekalilah Dherbs tu. Adoi geramlah pula.

Pihak berkuasa tolonglah buat sesuatu. Apa-apa sajalah. Janji golongan ni dihapuskan. Kasihan anak-anak kami nanti.
Berkawan dengan pondan. Bercinta dengan pondan. Atau jadi pondan juga. Nauzubillah. Tolonglahhh.



Dah kau buat dosa terbuka dan bangga, tegur pun terbuka lah. Pelik betul dengan hati dia ni. Ramai gilos kot tegur, boleh pula bagi tazkirah balik dan pusing guna agama. Doakan saya diberi hidayah. Sudah bertahun guna ayat yang sama. Pekejadah lah. Makin lama makin melampau pula.

Ya Allah ampunkan akuuuu. Berilah hidayah kepada dia. Hilangkanlah istidraj pada dia.

Serius geram sangat! Astaghfirullah. 😠😠😠

Facebook Diblock Sebab Terlalu Banyak Post Tentang LGBT

09:59 0
Assalamualaikum semua. Nyaman saja pagi ini. Selepas ditelek, agak banyak kerja penting perlu diselesaikan hari ini. Petang nak buat kelas ganti pula sebab Jumaat Fana sekeluarga akan ke Perak untuk hantar sepupu daftar pelatih di tentera udara sana. 

Siapa yang baca entry Fana yang lepas, memang sudah tahu kan yang Sabtu dan Ahad Fana pergi jaulah (mengembara) bersama akhawat tersayang. Siap rehatkan minda duduk di homestay mewah tapi free lagi tau. Hahaha. 

Sebenarnya sepanjang hujung minggu itulah Fana dok risau. Facebook Fana telah diblock/ disekat oleh Facebook sejak hari Jumaat lagi. Habis tak boleh buat apa-apa aktiviti pun. Hanya boleh scroll tanpa boleh like, komen dan buat status. Kejam kan Facebook ni. Sedih tau.

Kenapa Facebook Fana diblock? Buat post lucah kah?

Hahaha. Agak-agaklah kan. Sebenarnya dalam dua hari sebelum itu Fana aktif buat post pasal si maknyah geli tu, Safiey Ilias dan Sajat. Agak banyak jugalah like dan share. Lebih 200. Siap Fana buat tanda pagar SayNoToLGBT. 





Facebook Diblock Sebab Terlalu Banyak Post Tentang LGBT


Sekali ha dapat warning dan post Fana menyalahi standard community dia cakap. What! Padahal LGBT lah yang menyalahi fitrah komuniti. Yahudi punya kerja kan. Kan Facebook ni orang putih punya, Yahudi punya. No wonderlah kan. Tak pelik pun sebenarnya. Tapi acah-acah terkejut geram lah. Hahaha. 


Jadinya dua hari tak bikin panas di Facebook pasal maknyah. Makin menyampah pula kan dengan puak deme. Menjadi-jadi dah sekarang. Pihak berwajib pun senyap memanjang, geramlah pula. 

Lepas masuk fasa Malaysia Baru ini, macam-macam kejadian pelik telah berlaku. Hingga tak masuk akal langsung tau. 


  1. Gay Numan Afifi dilantik sebagai pegawai khas dalam Kementerian Belia dan Sukan
  2. Syed Saddiq menafikan yang dia telah melantik
  3. Tapi ada bukti gambar gay tu punchcard di sebelah Saddiq
  4. Tetiba keluar kenyataan yang si gay itu nak letak jawatan sebab tak tahan kecaman masyarakat
  5. Tetiba lagi sekali Saddiq cakap nanti Call me, bro!

Hahaha. Drama apa ni? Lantikan tak munasabah. YB seakan halalkan LGBT. YB kawan dengan gay (sokong perbuatan terkutuk itu). Gay buat taaruf terbuka yang menggelikan anak tekak Fana. YB putar belit cerita. YB seakan menafikan dan suruh Numan clear out dengan pergi undur diri. Ups!



Ini belum dengar lagi pasal Mujahid Rawa yang baru dilantik sebagai menteri dalam Jabatan Perdana Menteri dan pegang JAKIM. Kahkah pilihan yang menjulingkan mata. Bacalah apa dia punya stand tentang gay. Hadaplah. 

Facebook Diblock Sebab Terlalu Banyak Post Tentang LGBT


Tahniah menteri anda yang 'berwibawa'. Lap peluh tiap masa. Nazak Malaysia ini. Adakah kau masih boleh berdiam diri dan rasa puas selepas undi PH? Silakan. 

Ukhti Mawar
Penulis Bilis Yang Kena Block



Monday, 9 July 2018

Jaulah Akhawat Yang Menginspirasikan

10:49 0
Pagi semua! Ya ampun badan sakit-sakit dan letih ya amat. Semalam baru balik jaulah dengan akhawat selama sehari setengah. Kami ke Kajang dan Seremban. Perut ni jangan cakaplah sumbat apa saja. Fana drive pergi dan balik gitu. 

Alhamdulillah pengalaman duduk homestay yang sangat bernilai. Homestay kami di Saville, Kajang yang apartmen baharu tu. Tingkat 22 tau. Punyalah tinggi dan siap ada kolam renang di tingkat 7. Dekorasi dalam ya ampunnn mewah sangat! Macam dalam televisyen tu ha. 



Memang benar, jaulah banyak mengajar kita sesuatu tentang sabar dan sayang. Kita lebih kenal akhawat kita macam mana. Kita bertahan tidak dengan perangai mereka. 

Syukur Allah tsabatkan Fana dalam lapangan tarbiah bersama ISMA ini lagi. Semua akhawat sangat menginspirasikan benda yang berbeza. Ada yang sabar sangat dengan anak. Ada yang lemah-lembut sangat sampai Fana cannot brain di rumah tak menjerit ke. Hahaha. Kalau anak dia duduk rumah Fana agaknya tiap jam menangis terkejut dengan suara petir semua.

Sempat pergi dua rumah terbuka dan dua rumah akhawat. Alhamdulillah. Perut kenyang, dapat juga kenal dengan keluarga akhawat seusrah.  

Iya tiada gambar yang boleh dipaparkan. Sebab ini jaulah tarbiah yang rahsia. huhu. Moga kita semua Allah beri jalan istiqamah hingga ke akhir hayat. 

Wednesday, 27 June 2018

Jangan Berkira Dengan Mak Ayah

13:15 0
Siapa perasan raya tahun ini sangat tak meriah. Tak ramai dah orang jalan raya dengan sanak-saudara. Pelik jugalah bila kami balik rumah atuk di Tambak Paya, eh sunyi saja ma. Atuk pun cakap tak ramai jalan raya lagi. Kenapa entah. Selalunya raya pertama rumah atuk tak putus orang datang. 

Sejenis famili yang kayu bila bergambar


Raya pertama tahun ini kami pilih warna oren bata sebagai warna tema. Punyalah baba kutuk kritik cakap tak cantik sebab tak terang menyerlah. Aduh orang laki tahu apa kan. Semua nak yang terang benderang saja. Mana dia tahu matte matte ini. 

Sebenarnya tahun ini kami beraya tak beria sangat pun. Dengan rumah yang tambah tak siap, televisyen rosak tak sempat siap semuanya buat mama baba tiada mood beraya. Pakai yang lama semuanya. Cuma ganti alas kaki dan alas meja lain saja sebab dah usang nau. 

Untuk raya kali ini Fana dapat belanja mama dan nenek baju. Kiranya upah jahit baju, Fana lah bayar. Sebab beli kain hari tu mama yang beli. Dan beri 200 untuk mama belanja raya. Bil api air pun bayar siap-siap untuk 3 bulan punya. Beratuslah macam biasa. 

Bila kau kerja sendiri ini dan duit ciput tak banyak mana, kau memang kena bijak ketepikan siap-siap duit nak beri mak ayah kau. Kalau kau bagi sisa memanglah tak akan pernah ada. 

Serius Fana cakap. Walau ciput mana pun gaji, dan rasa tak cukup betul, tetaplah ikhlas beri mak ayah duit bulanan. Ada berkat dalam hidup kau insya-Allah. Memang kau tak nampak berkat itu, tapi kau akan jelas nampak bila saat kau perlukan.

Syawal kali ini agak berbeza daripada sebelum. Walaupun single masih sama, ada banyak beza juga. Hahaha. Sejak umur 25 cakap yang Syawal tahun ini terakhir bujang, sampai kesudah dah akhir-akhir masih single juga. Muahaha. Kita cuba Syawal tahun depan pula lah. 

Apa yang beza?

Budak datang rumah ramai yang amat. Ya ampunn lah. Bersilih ganti datang. Ada adik murid tuisyen, ada yang bukan. Semua panggil cikgu juga. Bila bajet tinggal ciput untuk duit raya, sistem hafal sifir wajiblah. Lepas tu tak datang lagi dah. Baru dia tahu kan. Strategi menjadi. 

Memang kerjanya di rumah, isi kuih, sapu karpet, basuh cawan, buat air, layan budak hitam merepek. Ulang dua tiga kali benda yang sama. 

Okay! Macam tiada matlamat saja entry kali ini kan. Tapi itulah. Fana nak cakap jangan sesekali berkira dengan mak ayah kita. Gembirakan mereka. Kita cuba semampu kita dan mana yang kita daya. 

Sorga menanti anda!

Farhana Zali/Ukhti Mawar
Anak Tunggul Mithali


Friday, 22 June 2018

Kenapa Anak Manja, Degil, Memberontak Dan Cara Menghadapi.

13:28 0
Masa raya kedua yang lepas, pergi beraya ke rumah saudara. Maklumlah kan di rumah televisyen rosak, pergi rumah orang tengok semua menghadap tivi jadi jakun lah. Ada satu rumah itu dia buka Astro Mustika HD kot. Ada cerita Jihan Nak Disiplinkan Anak. Tajuk macam best kan, sekali tengok mak aihh mendidih lah darah aii.


Kenapa-Anak-Manja-Degil-Memberontak-Dan-Cara-Menghadapi-1


Anak Jihan dan suami betulnya itu sangatlah diva. ala-ala princess. Dalam cerita itu pun panggil Princess juga. Semua dia ada. Smartphone sendiri, Instagram sendiri dan peralatan solek sendiri. Aduhh gedik sungguh dan diva. Siap suruh bibik buat manicure lagi. Umur rasanya 5 tahun kot.

Semua yang tengok mesti gelakkan? Tapi bagi Fana ini bukan cerita yang bagus untuk tontonan umum. Anak-anak kecil yang tengok gelak-gelak dan akan serap dalam minda mereka. Nanti mengamuk bila mak pak tak bagi beli mainan, nak ikut macam dalam cerita itu.

Princess itu kalau mengamuk siap angkat kaki dan menjerit macam orang gila. Mak pak dia takut malu di mall, lalu belikan apa yang dia nak. Alahaii budak macam itu kena sepak cubit saja patutnya.

Cerita ini realitinya sebenarnya. Ramai anak-anak sekarang semua begitu. Mak pak semua ikutkan kehendak anak. Anak mahu itu belikan, anak mahu ini belikan. Mereka guna dalil yang tak mahu anak-anak susah macam mereka susah dulu.


Kesan Ibu Bapa Terlalu Memanjakan Anak


Silap tau cara berfikir begitu. Sepatutnya tak mahu anak kita susah macam kita, kita beri pelajaran yang bagus untuk dia. Supaya nanti anak-anak sudah besar, ada jaminan masa depan yang cemerlang dan tak hidup susah. Ajar mereka berdikari dan bersyukur. Bukan beri apa dia mahu semuanya. Jika tidak dapat, mengamuk.

Dia tahu bila dia mengamuk, mak pak akan beri apa dia mahu. Sebab itu dia sanggup mengamuk di mall tanpa rasa malu. Padahal usia menjengah 12 tahun sudah.

Bukan silap anak-anak tapi silap mak pak mereka. Cara didikan yang salah. Membentuk sikap anak-anak memberontak, degil, gedik dan liar.

Iya, memang Fana belum ada anak dan belum berkahwin pun. Tapi hidup rapat dengan orang sekeliling, sekampung seMelaka, lihat mereka didik anak buat Fana belajar banyak perkara. Duduk bertahun dengan anak-anak tuisyen pun banyak ilmu parenting yang Fana belajar. Apa yang silap, apa yang betul, apa yang kurang.

Bila jadi begini, Fana tak dapat buat apa-apa bila lihat anak orang lain ‘tak menjadi’ dari sudut pelajaran, akhlak dan sosok mukmin itu sendiri. Fana belajar dan cuba kumpul ilmu untuk anak Fana nanti. Orang bujang tak sesuai nasihatkan orang sudah punya keluarga. Apa yang kita boleh buat ialah PERHATI, BELAJAR dan APLIKASIKAN bila masanya tiba. That’s it!

Farhana Zali/ Ukhti Mawar
Bujang Tapi Suka Ilmu Parenting.