Friday, 13 October 2017

BILA KITA DIKRITIK DAN DITUDUH, APA KITA BUAT?

13:00 0
Assalamualaikum. Sekarang saya cadang untuk rutin buat entry seminggu sekali. Setelah berehat berbulan lamanya, tidak mahu terlalu tekankan diri sendiri. Buat yang mampu dahulu. Buat masa ini setiap hari Jumaat insya-Allah saya terbitkan.

Ya, seperti tajuk di atas. Apa yang anda akan lakukan jika anda dituduh tidak buat kerja sedangkan anda melakukannya, dan anda dikritik semua kerja yang anda lakukan di belakang anda. Bukan kritik depan-depan, tetapi diumpat di belakang.

Pedih. Pedihnya itu tidak dapat ditahan tau.

Sudahlah kita dapat tahu daripada orang lain yang boleh dipercayai, bukan dari mulut beliau sendiri. Sedih, pedih, luluh, tawar hati dan kecewa bercampur-aduk.

Saat mendengar segala kenyataan itu, air mata memang tidak dapat ditahan. Hati memberontak ingin lari dan menjerit. Ingin sahaja mulut ini hamburkan segala penafian membela diri.

Apa yang terbaik saat itu?

Ya. Ada beberapa tip untuk kita yang ‘bersalah’ amalkan saat genting begitu.

  1. Istighfar (walaupun payah tersekat)
  2. Tenang dan tenang (walaupun sudah rasa mahu pecah kolam hati)
  3. Tutup mulut, jangan dibuka untuk menjawab
  4. Ambil masa beberapa minit untuk jelaskan, jika punya waktu dan peluang


Tentang peluang untuk penjelasan itu tidak semua akan punya. Ada yang dikritik dan diberi peluang untuk menjelaskan. Ada yang dikritik, lalu ditinggalkan tidak bertali. Tiada penjelasan bagimu! Memang kejamlah jenis yang kedua ini.

Masa beri penjelasan itu, janganlah terlalu emosi ya. Kasi tenang dahulu, kadar pernafasan sederhana baru bersuara dengan sopan. Insya-Allah, keadaan akan kurang bahang dan empati lebih meresap.

Mari saya tinggalkan untuk anda beberapa perenggan kata-kata beberapa ahli falsafah yang sangat menusuk buat saya saat hati dirundung sedih beberapa hari lepas. Saya ambil daripada buku Peribadi tulisan Pak Hamka.

“Orang yang arif suka memaafkan. Bagaimana dia tidak pemaaf padahal ia menyedari bahawa setiap manusia yang berakal mecari kebenaran dan setiap orang yang mencari kebenaran akan bertemu dengan kesulitan. Jika dia sulit, tentu orang lain juga sulit. Tidakkah patut orang itu dimaafkan?”


“Orang yang arif ialah apabila engkau telah sanggup menghiasi wajahmu dengan kesabaran dan menunggu dengan tenang, padahal berbagai tuduhan telah ditimpakan kepadamu."


“Apabila engkau telah sanggup menahan hatimu, melihat pendirian yang engkau perjuangkan dan perubahan yang engkau kehendaki tidak diperhatikan orang."

Sungguh menenangkan bila saya baca bait-bait di atas. Seakan ada yang datang menghulur ketenangan dan menyejukkan jiwa. Terima kasih Allah.

Google


Satu saja kita perlu ingat dan peringatkan diri kita sentiasa. Kita lakukan semua kerja kita kerana Allah SWT semata, bukan kerana orang lain. Bukan jua kerana suruhan orang. Bersihkan niat asal kita suci murni, dengan izin-Nya kita akan tenang kembali. Biarlah mereka dengan sangkaan mereka. Biarlah kita bekerja dan terus beramal lillahi Taala. 

    

Friday, 6 October 2017

VIEW NAIK LEPAS BELI DOMAIN DAN TUKAR TEMPLATE

20:42 0
Alhamdulillah. Siapa perasan wajah blog saya sudah baharu? 

Melabur sedikit untuk tahun ini demi kelangsungan kerja sebagai penulis. Bukan sahaja atas nama mencari rezeki, atas nama dakwah menyampaikan kebenaran juga saya buat pembaharuan. 

Saya beli domain dan tukar template baharu. Mula-mula contoh yang saya minat warna putih bersih. Tetapi lepas tengok hasil Sis Awa ini, berkenan pula di hati. Kita blend dengan tema warna darah. Kan saya suka kongsi tentang darah wanita.

Insya-Allah dari masa ke semasa, saya akan edit agar lebih kemas dan bermanfaat blog ini. Doakan ya! 

Banyak lagi saya perlu belajar. Herm, rasa sudah berapa kali kata nak semangat belajar pasal blog dan berapa kali juga lah saya hangat tahi ayam. Hahaha.



Alhamdulillah. View naik selepas pemberitahuan tukar template oleh Sis Awa yang ohsem di Facebook. Siapa yang mahu tukar domain dan template ikut citarasa, boleh berurusan yang Sis Awa ya. Pasti tidak mengecewakan. 

Tekan pautan ini tau. Sis Awa Designer Ohsem

Monday, 2 October 2017

HIDUPKU UNTUK-NYA!

10:59 0
Jika kita laungkan slogan seperti tajuk, sudah semestinya kita tidak mengeluh mengerjakan segala ibadah. Kita mesti sentiasa bersungguh-sungguh mencari apa kebaikan hari ini yang ingin dilakukan. 

Sering kali melihatkan suasana pergerakan dakwah anak muda. Punya banyak group dalam aplikasi Whatsapp dan Telegram. Bercampur semuanya. Ada group kelas, group dakwah, group tarbiah dan group merapu juga.

Jika kita laungkan "HIDUPKU UNTUK-MU", mesti pilihan group TARBIAH dan DAKWAH akan kita buka dahulu. Akan wujud rasa BERSALAH jika membiarkan group masuk mesej beratus-ratus tanpa kita baca. Akan wujud rasa BERSALAH dan BERDOSA mendiamkan diri tidak memberi respons. 

Silent reader kadang-kadang bagus, tetapi kadang-kadang akan merencatkan perjalanan agenda Islam tersebar.

Bila kita muhasabah diri. Kenapa kita mengutamakan group selain amanah kita? Kenapa kita rasa serabut dan menyampah untuk buka group jihad kita?

There is something wrong here!

Masih ada masa untuk perbaiki apa yang kurang dan cacat. Selagi kita hidup dan mampu bergerak. 


Monday, 25 September 2017

BUKU BAHARU UKHTI MAWAR

13:34 2
Buku baharu saya sudah keluar!

Alhamdulillah. Syukur. Anak kedua selepas Basikal Karat. Ini sambungan yang pertama tau.




Cakap Biar Serupa Bikin nama diberi. Hanya 160 halaman yang akan menjernihkan minda anda apa itu qudwah. Mengapa penting kita jadi muslim yang baik. Perkara yang berlaku setiap hari dan kita tak sedar yang kita sentiasa diperhatikan orang lain. Jika kita menunjukkan perilaku buruk dan hodoh, itulah yang mereka sangka tentang agama kita. Muslim kan agen Islam. 

Sekarang sedang buka pesanan awal.

Bolehlah klik di pautan ini ya! Diskaun 6 ringgit tu. 

https://mall.karangkraf.com/cakap-biar-serupa-bikin.html

Jangan lepaskan peluang! Pasti lebih berbaloi berbanding Burger King yang awak makan tapi 'buang' selepas itu. 

Sunday, 30 July 2017

BACK FOR GOOD; BUKAN SEINDAH NAMA

12:55 0
Assalamualaikum. Masih segar bertenaga untuk hidup? Masih berwibawa untuk lawan kesusahan kepayahan cabaran dunia? Alhamdulillah. Tahniah awak!

Terpanggil pula untuk coretkan sedikit sebanyak tentang perit pahit jerih menjadi graduan bfg (back for good). Biasanya graduan universiti akan intim dengan istilah ini. 

Pulang ke kampung halaman setelah tamat pengajian. Balik untuk berbakti. Sebab itu istilah "good" digunakan. Jika balik membongkang, mengangkang dan menyusahkan, bukan good namanya. Back for bad! Cit!

Jujur saya cerita. Jika awak balik ke kampung tanpa ilmu dan perancangan, awak akan gagal menyandang bfg tersebut. Bukan mudah gais. Sungguh, bukan mudah. 

Awak bukan saja akan berjumpa dengan keluarga tercinta, tetapi saudara-mara, mak cik kampung, pak cik sebelah kampung, kawan sekolah dahulu, bekas pakwe sekolah rendah dahulu dan tidak dilupakan nenek atuk kepochi yang akan sentiasa bertanya perkembangan kau. Kalau kau tak bersedia, sure punya kau akan stress dan tertekan lalu meroyan. 

Hilanglah istilah indah bfg tersebut. Hilang gais. 

Jika ada yang sebelum ini pernah ikuti artikel-artikel saya, mesti ada yang sudah tahu beberapa tip untuk bfg dengan jaya. Salah satunya ialah TAWAN HATI IBU AYAH KITA. 



Jika awak mahu terus aktif seperti di kampus, pegang dan menangi hati mereka dahulu. Insya-Allah akan terlaksana impian awak itu. Awak boleh baca salah satu artikel berkenaan persediaan bfg di sini. :)

Tuesday, 30 May 2017

BEZA MUJAHADAH KITA

11:48 0
Assalamualaikum pembaca 



Alhamdulillah, hari ini masuk hari keempat kita berpuasa. Tahniah bagi yang tiada culas dan tipu. Orang perempuan yang kedatangan haid, jangan pula bersedih dan menyampah, banyak juga ibadah yang membuahkan pahala untuk anda. Membaca buku bermanfaat, berzikir, masak untuk orang berpuasa, sedekah dan buat amal kebajikan yang lain. 

Tadi terbaca status kawan lama. Seronok sungguh beliau memasang lampu kelap-kelip di rumah akhawat. Teringat zaman saya di bumi Port Dickson dahulu. Duduk dengan akhawat waktu puasa memang menyeronokan. Sungguh. 

Sama-sama sibuk dan penat. Masak bersama, hias rumah ikut selera kita dan cuba pelbagai resipi dengan tanpa takut salah dan orang kutuk. hehehe. 

Sejak saya kembali ke kampung halaman dan buat keputusan untuk tinggal bersama ibu ayah, saya suka untuk berkongsi realiti sebenar apa yang terjadi dan patut kita lakukan. Saya rasa ramai yang ada di luar sana yang mengambil posisi seperti saya, tetapi tidak ambil pusing apa yang sepatutnya.

Suasana kini berbeza. Sungguh, memang tidak sama. Realitinya ramai dalam kalangan kita berasal daripada keluarga biasa-biasa dan sederhana.

Bagi yang sekapal denganku, kita patut bijak mengislamikkan diri. Memang tidak semua yang kita impikan akan terlaksana. Sekurang-kurangnya kita boleh hidupkan sedikit gaya itu. Budaya baca al-Quran sentiasa. Budaya makan kurma dahulu. 

Jujur saya cakap. Jika kita tidak letak target di awal Ramadhan, kita akan mudah 'lost' dikemudian hari. Hidup seperti biasa dan biasa sahaja. Bangun pagi, sahur dan hidup seperti biasa sehingga terawih malamnya.

Di rumah, tiada yang mahu nasihat kita jika malas mengaji. Malas beramal. Suka hati kita semuanya. Jika dilayan, memang hancurlah Ramadhan kita. Pahala kurang, takwa pun tidak datang. Berbeza dengan di rumah akhawat, ada yang memerhati dan menasihati. Kita juga mudah terikut amal orang lain jika malas datang tiba-tiba. 

Oleh itu kawan, semak semula target kita. Tampal biar tidak lari dari garisan sebenar. Jangan salahkan persekitaran kerana kita yang memilih untuk di situ, tapi berusahalah hidupkan persekitaran (biah) dengan bersungguh. Mujahadah kita berbeza kawan. 

Wallahu 'alam.