Wednesday, 27 June 2018

Jangan Berkira Dengan Mak Ayah

Siapa perasan raya tahun ini sangat tak meriah. Tak ramai dah orang jalan raya dengan sanak-saudara. Pelik jugalah bila kami balik rumah atuk di Tambak Paya, eh sunyi saja ma. Atuk pun cakap tak ramai jalan raya lagi. Kenapa entah. Selalunya raya pertama rumah atuk tak putus orang datang. 

Sejenis famili yang kayu bila bergambar


Raya pertama tahun ini kami pilih warna oren bata sebagai warna tema. Punyalah baba kutuk kritik cakap tak cantik sebab tak terang menyerlah. Aduh orang laki tahu apa kan. Semua nak yang terang benderang saja. Mana dia tahu matte matte ini. 

Sebenarnya tahun ini kami beraya tak beria sangat pun. Dengan rumah yang tambah tak siap, televisyen rosak tak sempat siap semuanya buat mama baba tiada mood beraya. Pakai yang lama semuanya. Cuma ganti alas kaki dan alas meja lain saja sebab dah usang nau. 

Untuk raya kali ini Fana dapat belanja mama dan nenek baju. Kiranya upah jahit baju, Fana lah bayar. Sebab beli kain hari tu mama yang beli. Dan beri 200 untuk mama belanja raya. Bil api air pun bayar siap-siap untuk 3 bulan punya. Beratuslah macam biasa. 

Bila kau kerja sendiri ini dan duit ciput tak banyak mana, kau memang kena bijak ketepikan siap-siap duit nak beri mak ayah kau. Kalau kau bagi sisa memanglah tak akan pernah ada. 

Serius Fana cakap. Walau ciput mana pun gaji, dan rasa tak cukup betul, tetaplah ikhlas beri mak ayah duit bulanan. Ada berkat dalam hidup kau insya-Allah. Memang kau tak nampak berkat itu, tapi kau akan jelas nampak bila saat kau perlukan.

Syawal kali ini agak berbeza daripada sebelum. Walaupun single masih sama, ada banyak beza juga. Hahaha. Sejak umur 25 cakap yang Syawal tahun ini terakhir bujang, sampai kesudah dah akhir-akhir masih single juga. Muahaha. Kita cuba Syawal tahun depan pula lah. 

Apa yang beza?

Budak datang rumah ramai yang amat. Ya ampunn lah. Bersilih ganti datang. Ada adik murid tuisyen, ada yang bukan. Semua panggil cikgu juga. Bila bajet tinggal ciput untuk duit raya, sistem hafal sifir wajiblah. Lepas tu tak datang lagi dah. Baru dia tahu kan. Strategi menjadi. 

Memang kerjanya di rumah, isi kuih, sapu karpet, basuh cawan, buat air, layan budak hitam merepek. Ulang dua tiga kali benda yang sama. 

Okay! Macam tiada matlamat saja entry kali ini kan. Tapi itulah. Fana nak cakap jangan sesekali berkira dengan mak ayah kita. Gembirakan mereka. Kita cuba semampu kita dan mana yang kita daya. 

Sorga menanti anda!

Farhana Zali/Ukhti Mawar
Anak Tunggul Mithali


No comments:

Post a Comment